Nota Kesepahaman KPPU – USU

usu-2Medan  (1/6) –  Komisi   Pengawas   Persaingan   Usaha  (KPPU) mengadakan   Memorandum   of  Understanding  (MoU)  atau  nota kesepahaman dengan pihak Universitas Sumatera Utara (USU) pada hari Jumat, 1 Juni 2012, yang bertempat di Ruang Senat, Gedung Rektorat, Universitas Sumatera Utara,  Medan.  Penandatanganan nota  kesepahaman  ini   dihadiri  oleh  Ketua  KPPU,  Ir.  H. Tadjuddin Noer Said dan  Rektor  Universitas  Sumatera  Utara, Prof. Dr. dr. Syahril Pasaribu, DTM&H.,  M.Sc(CTM).,  Sp.A(K).

Sebagai  pengawal  tegaknya  Undang-Undang  No. 5  Tahun  1999 mengenai  larangan  praktik  monopoli  serta  persaingan tidak sehat, KPPU merasa perlu  untuk  mengadakan  nota  kesepahaman dengan berbagai  sivitas  akademika  yang  ada  di  Indonesia, termasuk  Medan,  di  mana  Medan  menjadi  salah  satu   kota terpenting dalam roda bisnis KPPU.
Nota kesepahaman antara KPPU dengan USU ini memiliki tiga poin utama yakni  (1) pendidikan,  penelitian, dan pengabdian  yang meliputi   Tri  Dharma  Perguruan  Tinggi;  (2) advokasi  yang meliputi   sosialisasi    pemahaman   materi   dan   substansi Undang-Undang No. 5 Tahun 1999 serta pemberian konsultasi atas pemahaman Hukum Persaingan Usaha oleh KPPU kepada  pihak  USU; dan (3) penegakan hukum persaingan.
Acara nota kesepahaman  ini  turut  dihadiri  oleh  Komisioner KPPU,  Benny  Pasaribu  Ph.D  sekaligus  pemateri kuliah umum, Sekretaris   KPPU,  Ir.  Llik  Gani  HA.,M.Sc.,  Ph.D,   serta perwakilan dari kantor pusat KPPU.
Kuliah umum yang disampaikan oleh Benny Pasaribu, Ph.D tentang Kebijakan  dan  Hukum  Persaingan   yang   bertema   Membangun Persaingan Usaha yang Sehat. Kuliah umum ini diharapkan  mampu memberikan   wawasan   dan   pengetahuan  yang  mendalam  bagi mahasiswa USU.
Salah satu materi terpenting  dalam  kuliah  umum  ini  adalah mengenai  masalah  pentingnya  persaingan  usaha  yang  sehat, seperti  yang  diungkapkan  oleh Benny Pasaribu, Ph.D, “Kenapa persaingan usaha yang  sehat  itu penting?  Karena  persaingan yang sehat menjadi bagian yang tidak terpisahkan  dari  sistem ekonomi Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD ’45.  Hal  ini juga mampu menjadi upaya antisipasi dampak globalisasi.” [IPW].

Sebagai  pengawal  tegaknya  Undang-Undang  No. 5  Tahun  1999 mengenai  larangan  praktik  monopoli  serta  persaingan tidak sehat, KPPU merasa perlu  untuk  mengadakan  nota  kesepahaman dengan berbagai  civitas  akademika  yang  ada  di  Indonesia, termasuk  Medan,  di  mana  Medan  menjadi  salah  satu   kota terpenting dalam roda bisnis KPPU.

Nota kesepahaman antara KPPU dengan USU ini memiliki tiga poin utama yakni  (1) pendidikan,  penelitian, dan pengabdian  yang meliputi   Tri  Dharma  Perguruan  Tinggi;  (2) advokasi  yang meliputi   sosialisasi    pemahaman   materi   dan   substansi Undang-Undang No. 5 Tahun 1999 serta pemberian konsultasi atas pemahaman Hukum Persaingan Usaha oleh KPPU kepada  pihak  USU; dan (3) penegakan hukum persaingan.Acara nota kesepahaman  ini  turut  dihadiri  oleh  Komisioner KPPU,  Benny  Pasaribu  Ph.D  sekaligus  pemateri kuliah umum, Sekretaris   KPPU,  Ir.  Llik  Gani  HA.,M.Sc.,  Ph.D,   serta perwakilan dari kantor pusat KPPU.

Kuliah umum yang disampaikan oleh Benny Pasaribu, Ph.D tentang Kebijakan  dan  Hukum  Persaingan   yang   bertema   Membangun Persaingan Usaha yang Sehat. Kuliah umum ini diharapkan  mampu memberikan   wawasan   dan   pengetahuan  yang  mendalam  bagi mahasiswa USU.Salah satu materi terpenting  dalam  kuliah  umum  ini  adalah mengenai  masalah  pentingnya  persaingan  usaha  yang  sehat, seperti  yang  diungkapkan  oleh Benny Pasaribu, Ph.D, “Kenapa persaingan usaha yang  sehat  itu penting?  Karena  persaingan yang sehat menjadi bagian yang tidak terpisahkan  dari  sistem ekonomi Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD ’45.  Hal  ini juga mampu menjadi upaya antisipasi dampak globalisasi.” [IPW].